Sejarah Singkat Padepokan Tajiwulung Galunggung

oleh -41 Dilihat

gapurapriangan.com – Tajiwulung adalah Nama Seorang Tokoh Sunda Galuh Galunggung yang hidup di abad 7 M, beliau adalah adik dari Prabu Tajimalela putra dr Eyang Prabu Guru Aji Putih putra Rd. Bimaraksa (Balangantrang) Panglima Kerajaan Sunda Pakuan yg merupakan anak dari Rd. Jantaka (Resi Danumaya) yg adlh adik kandung dari Eyang Resi Batara Hyang Semplakwaja Galunggung.

Eyang Tajiwulung seangkatan dengan Rd. Santika (Rahyang Cihung Manarah/Ciung Wanara) Putra Prabu Dipermana Kusumah (Resi Sukresi) putra Rd. Purbasora (Salah satu Raja Galuh) yang merupakan Anak dari Eyang Prabu Resi Batara Hyang Semplak Waja.

Semasa hidupnya, Eyang Rd. Tajiwulung sangat mencintai keilmuan, terutama ilmu Kanuragan & ilmu perang, sehingga tak heran jika beliau mahir memainkan berbagai macam senjata, terutama Senjata Tombak.
Beliau tidak tertarik dengan pemerintahan, hidupnya hanya berkelana dan mempelajari berbagai ilmu Beladiri. Sampai pada ahirnya beliau bermukim dan NgaHyang (Tilem) di Galunggung.

Maka dari sanalah Padepokan ini di beri nama Tajiwulung Galunggung, sebagai bakti & penghormatan kepada leluhur yang telah mewariskan seni budaya silat kepada kita para generasi penerusnya secara turun temurun.

Berawal dari Kang *Toto Daryanto (Rd. Rangga Kusumah Yuda)* yang lebih akrab dipanggil *Abah Toto.* Beliau_lah yang mewarisi Ilmu Tajiwulung dari Kakeknya dari Buyutnya, yang pada tahun 2010 berinisiatip untuk mengabadikan ilmu Tajiwulung itu kepada publik dengan tujuan melestarikan budaya. Maka pada Tanggal 11 Oktober 2010 didirikanlah Padepokan Tajiwulung Galunggung Oleh *Abah Toto* Bersama *Ari Wijaya* (Bang Ari/A Ari) di Tasikmalaya sampai sekarang. Meski secara formal saat itu belum diresmikan dengan SK Menkumham, namun sudah berdiri cabang di beberapa kota di Jawa Barat seperti Ciamis, Bandung, Cianjur, Sukabumi dan Banten.

Alhamdulillah di Tahun 2017, Padepokan Tajiwulung Galunggung dalam hal ini Sudah dilegalkan dengan *Akta No. 06 / 07-06-2017* dan *SK Menkumham No. AHU -0009260.AH.01.07 Tahun 2017* dalam Wadah Perkumpulan dengan nama Padepokan Tajiwulung Galunggung, yang di Prakarsai oleh :
1. Abah Toto Daryanto
2. Ari Wijaya
3. Abah Nalendra
4. Abah H. Apip Ipan Permadi
5. HR. Dadan Mochendar
6. Dana Agus Sudarna
Dihadapan Notaris Mulyadi Shirad, SH., MH.

Berdasarkan Historis Tersebut diatas, Maka Pada Tanggal 11 Oktober ditetapkan sebagai Hari Jadi/Milad Padepokan Tajiwulung Galunggung.

Demikian sejarah singkat Padepokan Tajiwulung Galunggung ini kami buat agar bisa dipahami oleh semua Pengurus khususnya dan Anggota serta Keluarga Besar Tajiwulung pada Umumnya.

Mohon doa restu dan dukungan nya dari semua pihak, terutama dari para kasepuhan Sunda dimanapun berada, bahwa dalam waktu dekat kami berencana meresmikan cabang-cabang di beberapa wilayah kabupaten /kota di wilayah kesatuan Republik Indonesia. (Red)

Ditulis oleh Abahna Nalendra (Pengurus Padepokan Tajiwulung Galunggung)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.