Bersabar & Lemah Lembutlah Saat Diberikan Ujian, Perintah Allah SWT Dalam Surah Ali Imran Ayat 159

oleh -64 Dilihat

gapurapriangan.com –  Terkadang manusia cenderung memiliki ego yang tinggi, namun pada dasarnya dalam hati manusia tersimpan qolbu yang dapat memberikan ketentraman dirinya. Hal ini tergambar ketika pasukan Nabi Muhammad mengalami kekalahan ketika menghadapi pasukan Quraisy pada tahun ke-3 hijriah di bukit Uhud. Menurut catatan sejarah, kekalahan itu diakibatkan oleh ketidakpatuhan pasukan pemanah yang dipercaya untuk menjaga bukit.

Mereka justru turun di tengah peperangan untuk memperebutkan harta rampasan perang. Akibat kelalaian tersebut, pos-pos yang ditinggalkan dikuasai oleh pasukan musuh dan mereka berhasil melakukan serangan balik untuk pasukan Islam.

Sebab itu, ayat ini turun untuk memberikan teladan bagi umat muslim bagaimana Nabi Muhammad SAW menghadapi kondisi tersebut. Beliau tetap bersabar dan bersikap lemah lembut saat berhadapan dengan pasukannya yang tidak patuh tersebut. Berikut bunyi surat Ali Imran ayat 159,

Surat Ali Imran Ayat 159, Latin dan Artinya
فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ ۖ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ ۖ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Bacaan latin: Fa bimā raḥmatim minallāhi linta lahum, walau kunta faẓẓan galīẓal-qalbi lanfaḍḍụ min ḥaulika fa’fu ‘an-hum wastagfir lahum wa syāwir-hum fil-amr, fa iżā ‘azamta fa tawakkal ‘alallāh, innallāha yuḥibbul-mutawakkilīn

Artinya: “Maka berkat rahmat Allah engkau (Muhammad) berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya engkau bersikap keras dan berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekitarmu. Karena itu maafkanlah mereka dan mohonkanlah ampunan untuk mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian, apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakal.”

Surat Ali Imran merupakan surat urutan ke-3 dalam susunan mushaf Al Quran. Surat ini dikategorikan sebagai surat Madaniyah karena diturunkan di Kota Madinah. Salah satu ayatnya yang ke-159 menjelaskan sikap Rasulullah SAW yang perlu diteladani umatnya. Secara umum, surat Ali Imran ayat 159 berisi perintah untuk bersikap sabar dan lemah lembut sesuai dengan yang dicontohkan Rasulullah SAW.

Mengutip buku Etika Pendidikan Islam Perspektif Tafsir Manajemen Pendidikan oleh Abdul Muhyi, Muhammad Irawan Shobirin, Cecep Ridwan, Alam Ferdiansyah, dan Adnani, hal yang melatar belakangi turunnya ayat ini adalah saat Nabi Muhammad menghadapi peristiwa kekalahan di Perang Uhud.

Berdasarkan penafsiran yang dikumpulkan dari Al Quran Kemenag dan Ibnu Katsir, ayat ini menunjukkan sikap sabar, lemah lembut, rasa rahmat, belas kasihan, dan cinta kasih Rasulullah SAW dalam memimpin.

Sikap lemah lembut yang diperlakukan Rasulullah SAW itu disebabkan karena beliau memandang perang bukan sebagai tujuan. Melainkan hanya sarana atau media. Tujuan utama perjuangan Rasulullah SAW adalah mengajak masyarakat untuk mengamalkan ajaran Islam dan menciptakan kehidupan yang tertib dan damai.

Surat Ali Imran ayat 159 ini, secara umum juga berisi tentang prinsip dakwah dalam Islam. Dakwah lebih cocok dilakukan dengan cara yang lembut, rendah hati, dan dialogis. Pasalnya, tiap manusia cenderung lebih memilih diperlakukan dengan cara yang bijaksana, lemah lembut, dan beradab. (***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.